Bupati Bantah Larangan Bagi Penadah Transaksi Gabah di Wajo

2016-06-13 17.32.34Bupati Wajo Andi Burhanuddin Unru

Wajo, MC – Bupati Wajo Andi Burhanuddin Unru membantah adanya larangan bagi pihak swasta membeli gabah di Wajo, sepanjang harga yang ditawarkan pantas dan menjanjikan, swasta bisa saja melakukan transaksi di Wajo.

Pernyataan itu diutarakan Bupati Wajo dihadapan ratusan warga kecamatan Takkalalla menjawab pertanyaan yang dilayangkan oleh salah seorang petani setempat dalam dialog jelang buka puasa di halaman kantor kecamatan Takkalalla, Senin, 13/6.

“Sepanjang harga yang ditawarkan kepada petani menjanjikan, silakan saja. Pemerintah daerah tidak pernah mengeluarkan larangan bagi pihak swasta untuk melakukan pembelian di Wajo,” ujar Bupati.

Dijelaskan, harga gabah saat ini memang terhitung rendah, yakni hanya berkisar diangka Rp 3.700*/kg. Itu dikarenakan kurangnya pembeli serta adanya perbedaan musim antar pulau jawa dengan sulawesi. Hal itu kemudian berdampak pada pemasaran hasil pertanian di pulau Sulawesi, termasuk salah satunya di kabupaten Wajo.

“Pulau Jawa saat ini musim rendengan, kuota beras didaerah tersebut cukup tersedia, itu yang menyebabkan harga turun dan pasaran hasil pertanian didaerah ini agak lesu,” jelas Bupati.

Lanjut Bupati dua periode ini mengulas bahwa pemerintah daerah hingga kini terus memperjuangkan harga gabah meningkat. Upaya itu bahkan dilakukan hingga ketingkat pusat.

“Hanya saja, peningkatan harga itu belum sepenuhnya dilakukan oleh pemerintah pusat. Perum Bulog sebagai lembaga yang dipercayakan untuk mengurusi gabah petani belum bisa berbuat banyak. Padahal seharusnya, Perum Bulog memasang harga bersaing, pembelian gabah dilakukan dengan harga bisnis, bukan dengan harga miring,” papar Bupati. (Red/MC)